Laman

Perawatan Jerawat Selama Masa Kehamilan

Bagi banyak wanita tanda pertama kehamilan adalah jerawat kehamilan. Untuk wanita, jerawat tampaknya mulai segera setelah sel telur dibuahi. Dalam wanita, jerawat adalah gejala pertama yang mencolok. Bahkan mereka yang tidak menderita dari banyak jerawat, selain mungkin t-zona berjerawat, bisa menderita jenis jerawat. Seringkali dimulai dengan kehamilan pertama. Tiba-tiba wanita ini mengalami masalah yang sama dari remaja dengan jerawat masalah. Kemudian ia datang kembali secara teratur pada awal kehamilan dan berlangsung sampai ke kemudian berakhir. Ini bisa menjadi mimpi buruk kehamilan.

Tentu saja, setiap ibu baru akan akan berbeda dan beberapa tidak akan menderita bahkan satu jerawat. Banyak yang takut jika mereka mengembangkan jerawat kehamilan, anak yang berkembang di rahim mereka juga akan mengalami masalah dengan jerawat di kemudian hari. Namun, pikiran ini tidak menemukan dasar medis dan tidak berdasar.

Mengapa wanita ingin tahu informasi tentang pengobatan jerawat selama kehamilan? Kali ini hidup memerlukan sangat hati-hati obat yang digunakan dalam tubuh. Anda mendukung dua orang selama periode kehamilan dan hal-hal yang Anda lakukan untuk tubuh Anda dapat mempengaruhi janin Anda.

Penyebab Jerawat

Perubahan hormon di tingkat progesteron adalah salah satu faktor yang berhubungan dengan jerawat selama kehamilan. Progesteron dapat meningkatkan sekresi kulit, menyebabkan kelenjar minyak memproduksi untuk mengaktifkan. Minyak yang dihasilkan dapat menyediakan media pertumbuhan yang sempurna untuk bakteri yang menyebabkan masalah kulit, termasuk jerawat. Untungnya, ada pengobatan jerawat untuk digunakan selama kehamilan seseorang yang aman, mudah tersedia dan mudah digunakan.

Kehamilan menyebabkan fluktuasi hormon yang dapat menyebabkan jerawat suar-up. Dan sekali bayi lahir hormon kembali ke tingkat normal - jerawat biasanya akan menghilang juga. Jika jerawat Anda ditemukan menjadi masalah yang semakin parah, bicarakan dengan dokter Anda tentang masalah ini. Hal ini dimungkinkan untuk menggunakan non-obat perawatan berbasis untuk jerawat, termasuk masker wajah terdiri dari buah-buahan atau makanan, rutinitas pembersihan, asupan air dan peningkatan metode alam lainnya. Selain itu, ada beberapa resep untuk facial alami dapat ditemukan secara online, beberapa di antaranya adalah yang sederhana seperti memanaskan secangkir susu dan menambahkan jus dari jeruk nipis segar sebelum mengizinkan campuran dingin dan menerapkannya pada wajah seseorang untuk properti mengurangi jerawat . Jika Anda lebih memilih untuk menghindari penggunaan bahan anorganik pada wajah jenis pengobatan jerawat harus aman untuk Anda gunakan. Namun, karena perhatian Anda baik kesehatan bayi Anda dan juga bahwa Anda sendiri, selalu berbicara dengan dokter Anda sebelum mencoba setiap obat jerawat, bahkan mereka yang terlihat untuk menjadi semua-alam.

Seperti jenis-jenis jerawat, jerawat Anda alami selama kehamilan hasil dari sel-sel kulit mati dan bakteri yang membentuk pori-pori bakiak untuk seseorang. Hormonal surge atau perubahan hormonal pada tubuh adalah penyebab paling mungkin dari kondisi ini, sehingga paling mungkin terjadi selama kehamilan atau masa pubertas. Selama kehamilan, perubahan tingkat hormon mendorong produksi minyak alami tambahan, yang sering menyumbat pori-pori kulit, mengakibatkan pelarian jerawat selama kehamilan seseorang.

Dalam banyak kasus, jerawat kehamilan adalah salah satu gejala kehamilan seorang wanita. Kondisi ini sering terjadi dengan wanita yang tidak memiliki masalah jerawat sebelum hamil. Wanita sering mempertanyakan alasan bahwa kehamilan dan jerawat pergi bersama-sama. Jerawat kehamilan dapat diakui sebagai jerawat terkait dengan hormon, di mana wanita mengalami peradangan jerawat pada kulit sebagai akibat dari jumlah besar fluktuasi hormon yang terjadi dalam tubuh.

Kehamilan gejala jerawat diinduksi biasanya hilang dengan kemajuan kehamilan dan sebagai kadar hormon stabil. Namun, lamanya waktu bahwa jerawat kehamilan berlangsung berbeda untuk setiap wanita berbeda.

Saat hamil, kebanyakan wanita mengalami fase terburuk jerawat selama trimester pertama. Sementara memprediksi mana seorang wanita akan mendapatkan jerawat selama kehamilan tidak mungkin, mereka yang sebelumnya telah memiliki masalah lebih rentan terhadap penyakit dan lebih mungkin mengalami masalah selama kehamilan. Gejala-gejala berikut yang sering dialami selama fase awal kehamilan:

1) Kulit berminyak

2) Komedo

3) Whiteheads

4) Merah spot

5) Nyeri dan meradang pustula dan gundukan

Solusi

Selama kehamilan, adalah wajar bagi seorang wanita untuk mau berurusan dengan hati-hati dengan jerawat kehamilan. Namun, itu tidak praktis mengabaikan masalah, karena tetap penting untuk menjaga kesehatan kulit seseorang. Mulailah dengan membersihkan wajah dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali sebelum menuju ke tempat tidur. Jadilah cermat dalam memilih jenis pembersih wajah yang digunakan untuk memilih salah satu yang cukup lembut untuk kulit yang mungkin sensitif ekstra pada saat ini. Pilihan terbaik adalah sering pembersih bebas pewangi yang terdiri dari semua bahan ringan.

Jika migrain, sakit punggung konstan, mual dan pengiriman itu sendiri tidak cukup untuk ibu hamil, jerawat dapat bergabung perjalanan untuk memberikan stres bahkan lebih untuk proses melahirkan. Mencari pengobatan yang aman dan efektif untuk jerawat kehamilan tidak selalu dan mudah tugas. Pada bulan-bulan sebelum kelahiran, tingkat hormon meningkat. Peningkatan ini dapat menyebabkan banyak perubahan pada kulit yang juga termasuk jerawat.

Banyak ibu hamil memilih pengobatan rumah alam sebagai pilihan mereka lebih aman untuk pengobatan jerawat atau mereka memilih produk yang menggunakan semua bahan alam. Namun, penting bahwa Anda tidak memulai penggunaan rumah atau obat herbal tanpa berbicara dengan dokter tentang keselamatan mereka. Beberapa semua-alam herbal pernah digunakan untuk menginduksi kontraksi, sehingga hanya karena botol mengatakan alami semua tidak berarti pengobatan tersebut aman untuk digunakan selama kehamilan.

Sementara beberapa wanita memilih untuk kehilangan segala perawatan jerawat saat hamil untuk menjaga anak, hal ini tidak selalu pilihan paling aman baik. Jika jerawat menjadi tidak terkendali, itu menimbulkan risiko infeksi, yang juga bisa membahayakan bayi.

Ekstraksi jerawat dengan memeras mereka adalah bukan ide yang baik untuk semua jenis jerawat, termasuk jerawat kehamilan. Selain itu, akan sangat membantu untuk menghindari menyentuh wajah. Banyak kali perawatan yang terbaik untuk jerawat adalah gaya hidup sehat dan menghindari campur dengan jerawat terlalu banyak.

Jangan menyerah harapan untuk perbaikan, sebagai jerawat kehamilan akhirnya akan pergi. Namun, hormon dapat menendang lagi, memicu lebih banyak masalah jerawat di kemudian hari. Beberapa wanita melihat peningkatan jerawat selama periode menstruasi. Orang lain mungkin mengalami jerawat jerawat saat hamil dan lagi ketika mengalami menopause.

Memahami penyebab jerawat kehamilan dan memilih pilihan pengobatan yang tepat sering menjadi kunci keberhasilan dalam mengalahkan masalah ini. Untuk mengurangi gejala, bekerja pada penurunan stres sebagai stres meningkatkan ketidakseimbangan hormon dan bekerja untuk banyak tidur sehingga tubuh memiliki sisa dibutuhkan untuk mengatasi ketidakseimbangan hormon.

Selama remedies Jerawat Kontra

Sebelum menggunakan atas perlakuan kontra selama kehamilan, pastikan untuk membaca daftar bahan dan menghindari produk yang dapat menyebabkan bahaya bagi anak.

Selalu mencari nasihat dari dokter kulit sebelum memilih produk apapun untuk digunakan dengan jerawat kehamilan. Ini terutama penting jika Anda menggunakan sesuatu selain produk yang seluruhnya alami.

Setiap terapi obat untuk jerawat dewasa dapat mengakibatkan efek samping yang merugikan, sehingga penting untuk penelitian setiap obat untuk jerawat sebelum digunakan. Ingat bahwa bahkan obat topikal dapat diserap melalui kulit dan melewati plasenta ke janin. Semua pengobatan untuk kondisi kulit seperti jerawat harus dipantau oleh dokter sebagai beberapa perawatan dapat membuat masalah selama kehamilan atau menyebabkan cacat lahir. Jerawat selama kehamilan adalah umum. Perubahan kadar hormon dalam tubuh wanita hamil sering memicu jerawat dan sering menghilang begitu anak lahir dan kadar hormon kembali normal.

Sementara peroksida benzoil seringkali dianggap sebagai pengobatan yang aman untuk jerawat untuk digunakan selama kehamilan, wanita itu harus selalu memeriksa dengan dokter. Hindari obat-obat yang termasuk asam salisilat, termasuk Stridex dan pH Propa. Bahkan ketika menggunakan pengobatan topikal yang diterapkan ke daerah yang terkena, perempuan didorong untuk mencari saran dari dokter. Pengobatan topikal dapat memasuki aliran darah dan mempengaruhi bayi.

Efektif obat tanpa resep sering dapat membantu perempuan untuk menghindari masalah jerawat trimester pertama selama kehamilan. Ada beberapa obat jerawat, termasuk asam azelic dan benzoil peroksida yang dianggap aman untuk digunakan oleh wanita hamil dan bayi mereka. Obat oral untuk pengobatan jerawat harus dihindari selama kehamilan, dengan pengecualian Eritromisin. Sebelum penggunaan Eritromisin, wanita harus berkonsultasi dengan dokter, namun.

Ada banyak pilihan untuk mengobati jerawat selama kehamilan. AHA, benzoil peroksida dan beberapa produk lainnya seringkali direkomendasikan oleh dokter untuk pengobatan jerawat selama kehamilan. Namun, Anda akan ingin untuk pertama mencari saran dan persetujuan dokter Anda sendiri sebelum memilih dan menggunakan perawatan jerawat. Hindari solusi topikal untuk pengobatan jerawat yang mengandung asam salisilat saat hamil. Pilihan yang lebih baik yang direkomendasikan oleh ahli kulit dan praktisi medis lainnya adalah produk peroksida benzoil banyak tersedia, yang menyediakan pengobatan yang efektif untuk jerawat tanpa merugikan baik ibu atau bayi. Sayangnya, pengobatan dengan benzoil peroksida sering lambat dalam hasil produksi dan hasilnya mungkin tidak segera terlihat.

Meskipun mungkin tidak perlu menggunakan pengobatan jerawat saat hamil, dapat menawarkan manfaat bagi wanita hamil perlu untuk mengelola dan mengendalikan wabah. Penggunaan pengobatan adalah keputusan pribadi yang harus dibuat dengan hati-hati. Ingat bahwa banyak obat resep serta obat yang dibeli di atas meja dapat membahayakan janin Anda. Jerawat ringan sering menanggapi aplikasi topikal krim jerawat dan perawatan spot. Kasus yang parah mungkin memerlukan obat-obat oral yang disediakan melalui dokter kulit.

Perawatan rumah

Banyak wanita merasa perhatian jauh lebih sedikit tentang perawatan rumah untuk jerawat saat hamil. Sebagai contoh, banyak wanita memilih minyak lavender, produk yang aman untuk digunakan pada kulit yang terkena jerawat. Kekuatan anti-oksidan membantu dengan berbagai jenis masalah kulit. Minyak ringan untuk kulit tanpa efek samping. Belladona merupakan suplemen oral. Hal ini efektif bila jerawat membentuk nanah.

Hepar Sulfur sering digunakan untuk, kista besar menyakitkan jerawat kistik. Jerawat jenis ini dapat menimbulkan bekas kecuali sangat hati-hati digunakan. Rose minyak, minyak esensial ini sering berguna untuk jerawat kehamilan. Minyak mawar berguna dalam kasus-kasus ringan jerawat dan infeksi ringan. Witch hazel, astringent sebuah, sudah tersedia di toko. Selain itu, Kali Bromatum, tersedia di toko makanan kesehatan dan di internet juga dapat membantu dengan noda bermasalah.

Produk rumah tangga banyak yang berbeda dan herbal dapat sangat membantu dalam mengurangi jerawat seseorang, terutama jerawat yang disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon yang terjadi selama kehamilan. Jangan pernah tertipu dengan berpikir bahwa hanya karena obat adalah perawatan rumah, tidak berbahaya sebagai wanita hamil harus menggunakan ekstra hati-hati selama masa hidup. Beberapa semua-alam herbal dapat menyebabkan kontraksi, sehingga judul yang seluruhnya alami tidak selalu berarti bahwa pengobatan jerawat adalah aman untuk digunakan selama kehamilan.

Pengobatan Medis

Retinoid topikal, termasuk tretinoin dan adapalene, adalah obat terbaru yang akan diperkenalkan untuk pengobatan jerawat. Masalah dengan obat-obat ini adalah bahwa mereka belum dievaluasi untuk keselamatan pada ibu hamil. Saat ini, ada kurangnya informasi dan studi tentang produk ini. Sampai informasi lebih lanjut tersedia pada obat-obat ini, wanita hamil harus menghindari mereka, menurut literatur medis yang dihasilkan oleh produsen.

Accutane atau Isotretinoin merupakan obat yang paling umum untuk jerawat kistik. Obat-obat ini adalah supradose dari Side efek vitamin A. beberapa perawatan kehamilan jerawat sering parah atau berbahaya, membutuhkan administrasi di bawah bimbingan dokter. Pengobatan bisa berlangsung selama beberapa minggu sampai enam bulan sebelum memberikan efek apapun. Perawatan ini tidak boleh digunakan oleh wanita yang sedang hamil, mereka yang berusaha untuk mendapatkan ibu hamil atau menyusui karena dapat menyebabkan cacat aborsi atau kelahiran. Wanita yang mengalami jerawat batu setelah kehamilan sering melihat perbaikan dengan penggunaan pil KB.

Perempuan harus diingatkan sekali lagi bahwa bahkan krim topikal digunakan untuk pengobatan jerawat selama kehamilan bisa berbahaya. Sementara krim kulit topikal dan lotion yang tidak berbahaya seperti obat-obatan oral, mereka masih menimbulkan risiko potensial untuk bayi yang belum lahir, dan wanita hamil harus mempertimbangkan semua informasi sebelum memutuskan untuk menggunakan obat.

Fitur Sponsor:
Obat Jerawat Pearl Acne
Selain mengatasi jerawat obat ini juga mampu mengilangkan radang/ infeksi pada kulit muka, menghilangkan biang keringat, menyembuhkan alergi dan mengobati bisul bernanah, membuang lapisan lemak pada kulit, dan menghilangkan kutil insya Allah.